Assalamu'alaikum..This Blog is Dedicated to My Parents, My Hubby, My Children And to All of You dear Friends...Happy Blogging...Always be nice to people on the way up; because you'll meet the same people on the way down. -Wilson Mizner

Minggu, 01 Februari 2009

MENGENAL PENYAKIT HERPES

Herpes test dilakukan untuk menemukan virus herpes yang disebut Herpes Simplex Virus (HSV). Infeksi akibat HSV bisa menimbulkan luka meski kecil namun terasa sakit dan tidak nyaman di permukaan kulit atau jaringan lapiran (serabut otot) di tenggorok, hidung, mulut, saluran kandung kemih, rectum dan vagina.
Infeksi herpes dapat menyebabkan sakit dengan satu jenis keluhan saja, namun ada juga dengan beberapa keluhan yang menyebabkan dia harus berbaring.

Ada dua jenis virus HSV :
· HSV tipe 1, menyebabkan demam seperti pilek dengan menimbulkan luka di bibir semacam sariawan. HSV jenis ini ditularkan melalui ciuman mulut atau bertukar alat makan seperti sendok – garpu (misalnya suap-suapan dengan teman). Virus tipe 1 ini juga bis amenimbulkan luka di sekitar alat kemaluan.
· HSV tipe 2; dapat menyebabkan luka di daerah alat vital sehingga suka disebut genital herpes, yag muncul luka-luka di seputar penis atau vagina. HSV 2 ini juga bisa menginfeksi bayi yang baru lahir jika dia dilahirkan secara normal dari ibu penderita herpes. HSV-2 ini umumnya ditularkan melalui hubungan seksual. Virus ini juga sesekali muncul di mulut. Dalam kasusu yang langka, HSV dapat menimbulkan infeksi di bagian tubuh lainnya seperti di mata dan otak.

Test HSV sebagian besar dilakukan hanya untuk mereka yang menderita HSV-2. Dalam kasus langka, test yang dilakukan menggunakan sampel yang berasal dari sumsum tulang belakang, darah, urin atau air mata. Untuk mengetahui apakah luka yang diderita akibat HSV, maka tes yang lain perly dilakukan. Misalnya dengan cara :

· Herpes Viral Culture : sel atau cairan dari luka diambil dengan katun bersih dan ditaruh dalam cawan untuk diteliti (kultur jaringan). Cara ini adalah cara yang paling populer ditempuh untuk menemukan jenis virus herpes genital.
· Herpes virus antigen detection test, sel-sel dari jaringan luka diambil dan kemudian diusapkan pada permukaan mikroskop untuk diteliti. Tes ini menemukan tanda-tanda (yang disebut antigen) pada permukaan sel yang terinfeksi oleh virus herpes. Tes ini dilakukan bersamaan dengan tes kultur jaringan.
· Polymerase chain reaction (PCR test) dilakukan pada sel atau cairan dari luka atau darah atau cairan lainnya, seperti dari sumsum tulang belakang. PCR ini akan menemukan materi gen (DNA) virus HSV. Tes ini bisa mengungkap perbedaan antara HSV-1 dan HSV-2. Untuk melakukan tes ini lebih bagus hasilnya jika diambil dari jaringan sumsum tulangbelakang bukan dari cairan luka. Dalam kasus yang langka, herpes ini juga menginfeksi jaringan otak.
· Tes antibodi ; tes darah dapat menemukan antibodi yang berasal dari sistem kekebalan tubuh untuk menghajar infeksi herpes. Tes antibodi ini mudah dilakukan namun tidak seakurat jika dilakukan tes dengan kultur jaringan atau tes lain di atas. Lagipula dengan tes ini sulit untuk mendeteksi apakah Anda sudah pernah terkena HSV sebelumnya. Sehingga untuk lebih aman tes darah sudah cukup untuk bisa mendeteksi apakah seseorang terkena HSV-1 ataukah HSV-2.

Mengenali Gejala Herpes

Gejala yang paling umum adalah bentol berisi cairan yang terasa perih dan panas. Hal ini akan berlangsung beberap ahari. Bagi sebagian orang bintil kecil ini kemudian meluas tak hanya di wajah namun bisa di sekujur tubuh. Bisa juga tampak seperti jerawat. Sebagian lagi ada yang tidak mengalami hal ini namun merasa sakit saat berkemih (anyang-anyangan = istilah Jawa) dan pada wanita timbul keputihan. Rasa sakit dan panas di sekujur tubuh yang membuat tidak nyaman ini bisa berlangsung beberapa hari disertai sakit saat menelan, karena mungkin saja kelenjar getah bening sudah ikut terganggu.
Gejala ini datang dan pergi untuk beberapa waktu. Mungkin saja setelah sembuh, gejala ini “tidur” sementara waktu sampai setahun lamanya. Namun akan tiba-tiba saja nongol dalam beberapa minggu.
Kadangkala terasa gatal yang tak jelas di sebelah mana, kulit terasa terbakar di bagian tubuh tertentu disertai nyeri di daerah selangkangan atau sampai menjalar ke kaki bagian bawah.

Gejala herpes dapat melukai daerah :
- penis, buah zakar, anus, paha, pantat
- vagina, saluran kandung kemih

Apa yang Harus Dilakukan?

Segeralah ke dokter spesialis kulit dan kelamin untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Saat ini FDA sudah meluncurkan obat yang aman digunakan.

Pengaruhnya terhadap Wanita Hamil

Wanita yang positif hamil dan menderita herpes harus ekstra hati-hati menjaga kesehatan janin yang berada dalam kandungan. Sebab virus HSV ini bisa masuk melalui plasenta menuju kepada janin. Bayi juga dapat tertular HSV saat dia dilahirkan secara normal dari ibu penderita HSV. Sehingga untuk mencegah bayi tertular herpes, biasanya dokter akan menganjurkan ibu untuk melahirkan secara caesar.
Risiko bayi tertular herpes cukup tinggi (30%-50%) pada ibu hamil yang tertular herpes di awal kehamilan. Sebab saat itu sistem kekebalan tubuh ibu belum cukup mampu untuk membentuk antibodi yang memberikan perlindungan terhadap si janin.
Pengobatan yang tepat dan berhati-hati selama ibu hamil diharapkan dapat mencegah bayi dari tertular virus herpes. Demikian pula saat bayi sudah lahir, jangan biarkan dicium. Termasuk jika ibunya sedang pilek, jangan mencium bayi. Menjaga kebersihan saat bersama bayi amat penting mencegah bayi dari ketularan penyakit ini.
Sumber : http://www.webmd.com




2 komentar:

  1. Makasih banyak bwt infonya ya Bunda...
    Aku jadi tau soal Herpes skrg

    BalasHapus
  2. @ Witha : terimakasih kembali mbak Witha atas kunjungannya. semoga mendapat manfaat

    BalasHapus

Komentar sobat sangat bunda hargai. manusia tak luput dari kesalahan. jika ada kata-kata yang keliru mohon dikoreksi. Terimakasih